Reader Comments

pergi ke puncak

by Mr Ahmad Travel (2017-08-17)


pergi ke puncakbelum lama ini saya pergi ke puncak. sebenernya udah beberapa kali pergi ke sana dari jamannya TK sampe sekarang udah kuliah. tapi baru kali ini aja nyempetin untuk nulis di blog. saya pergi ke puncak sama keluarga: ibu, om, tante sampe sepupu saya yang masih lucu-lucu pun ikut ke sana. saya sekeluarga pergi ke sana berangkat pagi-pagi, sengaja ngindarin tersekat kata om saya (maklum pergi hari sabtu soalnya). kira-kira jam setengah 6 berangkat dari tambun, bekasi melalui tol sampe keluar tol di puncak lancar. ternyata pas keluar tol tersekat -_-. tapi ternyata membantutkan ga lama mungkin kerana lampu merah juga. tapi ada yang menarik waktu kami lihat di pinggir jalan ga lama selepas kaluar tol. kami lihat ada gambar Pak soeharto yang lagi ngelambain tangan di papan iklan di pinggir jalan. dan dibawah gambar pak harto itu ada tulisan "piye kabare? uenak zamanku to" dan pojok kanan atasnya ada lambang salah satu parti politik. sebelumnya sih belum pernah liat dan dengar nama parti politik itu. hmm ... mungkin itu salah satu helah mereka untuk menarik perhatian orang yang lewat. walaupun saya gak betul-betul merasakan zaman pemerintahan pak harto tapi ngeliat papan iklan ini ngerasa unik aja (gak ngiyain n gak nyalahin juga). di setiap kepimpinan pasti ada kekurangan-kekurangan dan kelebihannya. Kemudian kami terus meneruskan perjalanan dan sempat mampir sarapan di salah satu restoran di jalan, kami waktu itu makan bubur harganya Rp 11.000 per porsi. kali dibandingin sama rasanya sih kurang begitu sesuasi sama rasanya. tapi lumayan untuk menghilangkan bunyi-bunyi di perut. selepas itu kami lanjutin perjalanan, ga lama ternyata kereta di depan kami udah ga jalan lagi ternyata lagi ada sistem buka tutup. tapi apesnya ketika berhenti itu kereta yang kami naiki ada di tanjakan alhasil kasihan om saya yang memandu. ketika nunggu sistem buka tutup itu saya tertidur dan bangun-bangun udah jalan keretanya. hehehe itulah enaknya jadi penumpang. selepas itu kami berhenti di masjid yang ada di dekat puncak pass nama masjidnya, masjid at-ta'awun. suasana di masjid at-ta'awun enak banget, sejuk beda banget sama di jakarta. terus banyak yang jualan juga. kebetulan sepupu saya lagi hobi ngoleksi kalung dan akhirnya ia beli disana. harganya lumayan sih Rp 10.000 aja. harga segitu untuk kalung angry bird lumayan lah soalnya ini di tempat kedua. selain itu juga ada premisnya juga, tapi sayang begitu kami pengen duduk, eh ternyata belum mateng. maklum waktu itu belum terlalu siang. rancangan awal pengennya disana solat tapi ternyata waktunya juga belum waktu solat Zuhur. akhirnya kami disana numpang foto sama buang air doang, kami bukan buang air di toilet masjid tapi di tandas awam. yang menghairankan untuk buang air di puncak itu semua tempat dipukul rata Rp 2000, ga peduli BAK atau BAB. lumayan mahal kalo dibandingin sama yang di Jakarta only Rp 1000. di dekat masjid ini tepatnya di atas ternyata ada semacam tempat untuk bersenam paragliding. jadi ketika disana kita boleh melihat paragliding yang mula menyiarkan di angkasa. sambil melihat paragliding akhirnya kami menempah semacam sekuteng (kalo di Jakarta) ato wedang pusingan (ini kalo di Jawa) dan jagung bakar. harga masing-masingnya rata-ratalah Rp 5000. sekutengnya lumayan enak kerana rasanya asli ga pake semacam pemanis buatan yang sering dipake tukang-tukang es kebanyakan, selain itu jagung bakarnya juga enak. selesai dari Masjid At-ta'awun kami bergegas mencari restoran. kemudian ibu saya cadangkan untuk makan di Rumah Makan Rindu Alam. akhirmya kami makan di Rindu Alam, kebetulan tempatnya juga ga jauh dari masjid at-ta'awun. kereta kami diletakkan di hadapan restoran. hiasan Rumah Makan ini terkesan seperti restoran 'JADUL', kerana hiasan dalaman dan material-material bangunan juga seperti bangunan lama jika dibandingkan dengan restoran-restoran yang ada di jakarta yang kebanyakan sudah bergaya minimalis. ketika memasuki Rumah Makan, saya lihat keadaan sekeliling premisnya sepi. ini aneh padahal kereta yang diletakkan di depan Rumah Makan ini cukup banyak. dan ternyata tamu-tamunya ada di pinggiran Rumah Makan yang di sampingnya terdapat pemandangan yang subhanallah indah sekali kami juga dapat merasakan kesejukan udara puncak disana. dan kalian tahu kenapa di meja depan restoran itu sepi, yah kerana mereka lebih memilih makan dengan menikmati pemandangan yang indah dan udara yang sejuk di bahagian belakang restoran. barulah saya dapat merasakan udara yang sejuk dengan hiasan dalaman di rumah makan ini jadi saya benar-benar merasa ada di puncak dengan merasakan kesejukan udaranya. setelah memilih tempat duduk, kami memesan makanan yang menunya berbeza-beza disini. selepas menempah ga terlalu lama makanan kami datang. selepas menikmati makanan yang ditempah saya merasakan makanan yang disajikan enak-enak. tapi ada yang unik disini. ada nama ayam yang dinamakan (kalo ga salah inget) ayam rindu alam. kerana namanya yang unik akhirnya saya mesej ayam rindu alam itu. dan ternyata ketika datang ayam itu seperti ayam yang direbus tapi warnanya sedikit kehijauan dan disajikan dengan sambal yang warnanya hijau dan rasanya cukup unik bagi lidah saya selain itu dikasih lalapan juga berupa daun ubi kayu. nah selepas makan ternyata jumlah harga yang perlu kami bayar lumayan juga kira-kira Rp 400.000, maklum saya bukan orang yang biasa makan di restoran tapi biasa di rumah makan yang biasa aja gitu. tetapi dilihat dari banyaknya makanan yang disajikan (dari seafood like udang sotong, sup kambing, sate kambing sampe cah kangkung) dan pemandangannya untuk jumlah sebegitu untuk makan kami berlima cukup memuaskanlah. setelah kenyang kami berjalan ke arah tempat letak kereta yang disana banyak kereta dan motor kenderaan dan kami juga boleh melihat pemandangan puncak. kalian boleh lihat pemandangan, indah kan ??? itu cuma sebahagian aja. nah disana kami foto-foto dan sepupu saya main belon kembung disana. oh iya kami sempat difoto sama tukang foto yang langsung dicetak fotonya, masa itu harganya Rp 25000. dan ternyata ketika kami pengen pulang ada tukang foto lain yang teriak nawarin foto dengan harga jauh lebih murah Rp 10000 aja. jadi sedikit kecewa sih. tapi ga apa-apa deh toh hasil gambar kami tadi bagus ko ada tulisan rindu alam semula jadi juga. jadi sempet bingung juga sih sebenernya Rindu alam itu cuma restoran atau tempat pelancongan juga ya ... setelah puas foto dan lihat pemandangan kami bergegas mencari sewa villa di puncak untuk menginap. kereta dikendalikan pelan-pelan dan ketika hampir sampai di puncak pass om saya berhenti dan bertanya kepada seorang yang menawarkan perkhidmatan villa yang sengaja duduk di pinggir jalan dengan bawa papan villa bilik. akhirnya bapak paruh baya yang bawa papan itu masuk ke dalam kereta kami. kerana rancangan awal kami ingin menyewa villa yang ada kolam renang dan ada di sekitar puncak pas akhirnya mula kami masuk dari lorong ke lorong mencari villa melalui penggunaan bapak tadi. di villa pertama pemandangan cukup bagus dan villanya juga bagus dengan 2 bilik, tapi kolam renangnya terbuka jadi kalo kami berenang boleh dilihat penduduk sekitar selain itu harga yang ditawarkan juga lumayan mahal sekitar Rp 1.200.000 itu sih belum ada nego. kami ga nego sama sekali sama pemilik villa kerana sebenarnya kami kurang berminat sama kolam renangnya itu. akhirnya kami ke villa-villa lain. dan ternyata hasilnya mengecewakan kami tidak dapat satu villa pun kerana ada yang sudah di pesan ada yang jalannya terlalu menanjak dan memborong selain itu ada juga yang kosong tapi tidak ada kolam renang dan tempatnya menurut kami tidak layak. alhasil akhirnya kami menginap di hotel. awalnya kami pergi ke puncak pass hotel tapi ketika ingin tempahan mbak-mbaknya ato tetehnya bilang kalau bilik sudah penuh betapa kecewanya kami saat itu, maklum kerana itu adalah hari minggu selain itu pada masa cuti anak sekolah pula. dan alhasil kami pun memutuskan untuk menginap di hotel yang bukan terletak di puncak pass. ketika hendak turun dari puncak pass gak lama kereta di depan kami berhenti, dan ternyata sistem buka tutup lagi. masa itu kira-kira jam 2 siang dan khabarnya kami baru boleh jalan jam 4 sore.akhirnya kami pun menunggu di kereta sambil melihat pemandangan dan sesekali melihat paragliding yang terbang di atas kami. saya sempat tertidur beberapa kali ketika itu. kereta-kereta di sekitar kami pun orang-orangnya ada yang jalan-jalan, ada yang turun dari kereta kemudian melihat pemandangan di pinggir jalan. waktu itu kami serasa akan menginap di dalam kereta saja. dan sudah hampir putus asa untuk menginap di rumah salah satu kerabat yang rumahnya ada di daerah Parung, Bogor. ketika jam 4 petang ternyata kereta di sekitar kami belum ada yang bergerak sedikitpun akhirnya kami pun menunggu hingga jam 5 petang. setelah kami dibenarkan jalan kami mencari hotel yang ada di pinggir jalan dan di dekat selekoh menuju taman safari kami berhenti di sebuah hotel di pinggir jalan di puncak kami alhasil menginap disana dengan harga per biliknya Rp 325.000 (nama hotelnya saya lupa). kami menyewa dua bilik yang bersebelahan di hotel tersebut. kami sempat melihat-lihat bilik terlebih dahulu, dan yang anehnya kami diperlihatkan bilik yang belakang terlebih dahulu. padahal bilik yang ada di bahagian depan hotel tersebut kosong (mungkin itu taktik orang perhotelan biar bilik yang bahagian belakang laku terlebih dahulu). akhirnya kami menginap di bilik bahagian depan hotel. design biliknya minimalis dengan 1 tempat tidur double, TV skrin rata tanpa remote, peti, serta bilik mandi dalam dengan pancuran air hangatnya, tetapi di bilik ini tidak terdapat udara, mungkin kerana udara di sekitar sini yang sejuk. disana kami tidak mendapatkan jatah makan malam tapi kami hanya mendapat jatah breakfast untuk 2 orang perkamarnya. akhirnya malamnya kami menempah nasi goreng di hotel tersebut. oh iya kami juga mendapatkan alat mandi seperti 1 sabun 2 pasang berus gigi dan ubat gigi per biliknya selain itu 2 tuala per biliknya. malamnya saya dan sepupu saya bermain ayunan yang ada disana (jadi inget jaman tadika dulu). setelah larut kami pun tidur dan paginya selepas sarapan, mandi dan berkemas kami bergegas menuju taman wisata matahari. taman wisata matahari lokasi ga jauh dari hotel tempat kami menginap, turun menuju arah ke jakarta. kerana itu pertama kali saya ke taman wisata matahari saya benar-benar ingin tahu seperti apa sih disana. kerana adik saya pernah bercerita ketika ia ke sana waktu perpisahan SMP nya ia disana bermain Berakit dengan hanya membayar Rp 25.000 sahaja. ketika masuk kami dikehendaki membeli tiket per orangnya Rp 15.000, cukup murah jika dibandingkan dengan tiket masuk taman safari. tiket tersebut dapat dipergunakan sebagai kad diskaun selain itu juga kita boleh naik bot getah secara percuma dengan tiket itu. setelah membeli tiket kereta kami masuk ke dalam kawasan taman wisata matahari ketika masuk kereta kami berjalan beriringan dengan banyak orang yang hendak masuk juga, tetapi sepertinya mereka menuju arah waterparknya. oh iya disini juga ada waterparknya, tapi kalau ingin ke sana perlu membayar tiket masuk waterpark lagi yang kurang lebih sekitar Rp 30.000. kereta kami akhirnya menuju ke tempat letak kereta yang tempatnya jauh ke arah belakang. setelah memarkirkan kereta kami pun menaiki bas wara-wiri yang percuma dipergunakan untuk mengelilingi taman wisata ini. bis wara-wiri ini cukup unik kerana berbentuk binatang-binatang. ada yang berbentuk seperti zirafah, ular, kura-kura dll. setelah menunggu beberapa lama kami akhirnya mendapati kereta wara-wiri yang kosong. dengan pak supir kami mengelilingi TWM kami diperlihatkan saung-saung yang boleh disewa disana selain itu juga diperlihatkan villa yang harganya berbeza-beza di dalam TWM ini dari RP 250.000 sampe satu berjuta-juta. oh iya bagi kalian yang ingin mengetahui detail TWM ini kalian boleh meminta peta dan senarai-senarai harga kemudahan-kemudahan yang ada di tempat pembelian tiket masuk kepada petugasnya (kerana kalo ga minta waktu itu kami ga dikasih). setelah puas melihat kami berhenti di taman burung. untuk masuk ke taman burung ini kami harus membayar tiket sebesar Rp 5.000 kemudian kami juga mendapat satu bungkus kecil makanan burung. di dalam taman burung kita boleh melihat pelbagai jenis burung dari burung kaka tua sampe burung beo selain itu juga ada arnab juga ada kolam ikannya. disini selain me, beri makan kita juga boleh foto sama binatang-binatang yang ada dengan di dampingi petugasnya, jadi ga usah takut kalo bakal ditambat. nah setelah puas ke taman burung kami akhirnya makan di CFC yang ada di dalam TWM. selepas makan kami menuju ke pasar murah yang ada di arena TWM. di sana sepupu saya membuat kaos sablon dengan fotonya yang diambil di TWM ini. harga membuat kaos disini cukup murah Rp 50.000 jika dibandingkan dengan di taman safari beberapa tahun yang lalu sekitar Rp 100,000 per kausnya. setelah mencetak kaus saya melihat ada beberapa kedai yang menjual oleh-oleh seperti daun bayam yang digoreng dengan tepung, tempe goreng, pisang sale sampe dodol pun ada di sana. yang uniknya makanan yang dijual di sana yang berupa goreng-gorengan di goreng langsung disana di depan para pembelinya. jadi yang ingin beli oleh-oleh di sini beli dengan keadaan baru saja di goreng dengan harga yang relatif murah, untuk detail harganya saya kurang begitu tau kerana ibu saya yang memilih dan membelinya. sayang saya ga sempat mengambil fotonya. selepas membeli oleh-oleh kami pun memutuskan untuk pulang ke jakarta walaupun jam baru menunjukkan pukul 2 siang (kerana bimbang terkena sistem buka tutup lagi). kami pun pulang lewat jalur yang di samping kanan kirinya terdapat rumah-rumah penduduk.tapi sebelum pulang kami memutuskan untuk mampir ke cimory. kebetulan ketika berangkat kami melihat outlet cimory yang baru dibuka di sebelah kiri jalan menuju jakarta. akhirnya kami pun menuju ke sana di outlet ini dari depan kelihatan lebih besar jika dibandingkan dengan outlet yang lama di sebelah kiri jalan menuju puncak. di cimory kami hanya berbelanja susu dan yogurtnya kerana cafenya disini belum dibuka. ketika itu di sekitar lapangan parkir disana saya melihat banyak sekali karangan bunga dengan ucapan selamat telah diresmikannya outlet cimory yang baru tersebut. harga susu cimory di sini Rp 15.000 lebih murah jika kita membelinya di pasar raya di jakarta sekitar Rp 16.000. selain itu kita juga boleh memilih susu yang benar-benar baru saja dibuat dengan melihat tarikh kadaluarsanya (mengingat susu di sini susu pasteur, jadi tarikh kadaluwarsanya ga terlalu lama selepas tarikh pengeluaran). seminggu selepas saya dari puncak adik saya membeli cimory di super market dan saya bandingkan dengan tarikh tamat dengan susu cimory yang saya beli ternyata tarikh kadaluarsanya lebih cepat yang adik saya beli dibandingkan dengan yang saya beli. setelah selesai membeli-belah pun kami langsung menuju rumah om dan tante saya di Tambun, bekasi. dan ternyata perjalanan hanya memakan masa 1 setengah jam. bayangkan jika saya pulang dari taman wisata matahari sore hari pasti baru sampe rumah malam hari kerana tersekat dan buka tutup lagi. inilah pengalaman saya bercuti ke puncak beberapa waktu yang lalu. batu sempat menulis di blog ini kerana baru ada mood. semoga dapat bermanfaat. ^ - ^

Replies

Re: pergi ke puncak

by hai Royal Kasino (2019-09-04)

rolet rolet gambar rolet game rolet rolet online judi rolet judi rolet online terpercaya permainan rolet game rolet online rumus rolet meja rolet main rolet gratis cara... Read more

12naga

by 12naga naga (2019-12-07)

12Naga agen judi togel agen judi togel terpercaya daftar agen judi togel resmi agen judi togel online agen judi togel terbaik dan terpercaya cara main invest judi online togel agen... Read more

12naga naga

by 12naga naga (2019-12-29)

agen bola terpercaya deposit 50rb daftar agen bola terpercaya di indonesia agen judi bola terbaik dan terpercaya agen judi bola termurah dan terpercaya daftar agen bola terpercaya... Read more

12naga naga

by 12naga naga (2020-01-19)

12Naga agen judi bola agen judi bola terpercaya daftar agen judi bola resmi agen judi bola online agen judi bola terbaik dan terpercaya cara main judi online bola agen judi bola... Read more